Posts Tagged ‘berbagi trauma tuk disimak

16
Apr
09

duh Gusti Allah …

* Gusti Allah, jangan pernah tinggalkan-ku …

dindakk2008-101c

Pagi menyapa ke-sendiri-an-ku tiada bertepi
Saat berwudhu relung jiwa-ku melantun sunyi.
Raga tanpa asa tatap nanar di temaram waktu ke-tiada-an
Bukan pagi-siang yang benderang, malam gulita-pun bukan
Bukan dunia tempat manusia berpijak, nirwana-pun bukan.
Belahan bumi antah berantah ku-disini tanpa siapa-pun
Tanpa nisan, pemakaman tanpa belulang, tiada apapun
Tanpa emosi – greget – gairah keduniawian sekali-pun.
Tiada airmata, tiada duka; hening, sendiri, sunyi, sendu
Ada ke-rinduan sapa-an my Mum, sapa-an anak-anakku
Ada bayang melekat my beloved brother, waktu ke waktu.
Ada bayang ke-takut-an tanpa rasa takut
Ada ke-duka-an tanpa duka ke-duniawi-an
Tak terjabar kata, ini tentang akhirat
— — —

dindakk2008-289

* Hello there, some one I respect
I feel you will visit my blog and read this diary
I suggest you give this article to your staff in order to translate into your language

me: Thanks for your calling.
It is been long time have no news from you

U : I was on my trip around Europe,
wanna see you directly right now, webcam.

me: May one day we can meet directly … face to face.
U : Of course but my dear you are very mysterious, why ?
me: am I mysterious? Not only you who said it
When there is a permission of Allah, surely we have a way to meet each other

Mohon maaf sejak pertama kali miliki web cam bertahun lalu
telah ku tetapkan tak menggunakannya untuk alasan apapun
selain mengambil gambar pribadi, demi mencegah apapun
Tentangku telah tertuang dalam photo, karya dan tulisan.

* Nduk ngerti maz-e gelisah
ngene wae tak kandani
nduk ndak bakal sapa duluan
ndak perlu itu
nduk lelah ke-dunya-n
maz-e wis ngerti toh ?!
monggo ae yen sapa disek-an
ndak bakal turun derajat
itu ke-arif-an
— — —

dindakk2008-120

* Wahai … !!
maaf sayaH malas angkat telphon yang gak jelas
maaf sayaH malas jawab sms yang gak jelas
maaf sayaH tak lagi tertarik gemerlap ke-duniawi-an
atas nama dan alasan apapun.
— — —

dindakk2008-163

* Hafid Algristian,
Terima-kasih banyak ya atas pemberian Awardnya.
Terima-kasih juga pada Mas Wandy dan dik Yande.
Semoga dalam waktu dekat bisa saya jemput semua awardnya.
Mohon maaf atas keterlambatan panjang menjemputnya

* Sahabatku semuanya
Terima-kasih atas kunjungan serta perhatiannya
Terima kasih telah luangkan waktu tingggalkan kesan dan pesan
Mohon maaf saya belum mampu berkunjung
Mohon maaf saya hanya mampu membaca pesan yang masuk.
Salam kangen semuanya.
— — —

Setiap tanda * ditujukan pada perseorangan yang berbeda. Sebanyak *, sebanyak itulah jumlah perseorangan dalam tulisan ini.

17
Mar
09

Aku kangen Kamu …

miss-u-so-much-by-dindakk

Ngen …
Baru aja ku-baca berita dari luar, mengejutkanku. Segera ingat Ngen.
Ingin ‘diskusi’ seperti yang sering ku lakukan disaat hendak ambil keputusan ‘besar’.
Kamu begitu piawai diajak diskusi apapun, seolah kuasai banyak hal.
Seolah sumber informasi yang berkait dengan masalahku.

Kamu selalu angkat telphon-ku, sesibuk apapun, di jalan sekalipun.
Sering cemas, rasa bersalah kalau Ngen angkat telphon saat di jalan.
Ngen akan jawab: “nanti aku telphon lagi ya”, kalau masalah ku serius.
Dan kamu selalu tepat janji, perhatianmu begitu besar untuk-ku
Ku rindu saranmu, rindu suara bijakmu yang senantiasa meng-ayomi-ku

Ada bening menutup bola mata ini
semakin tak terbendung, terasa sesak di dada
ku terisak di heningnya ‘malam’, semakin dalam …
Ngen, aku kangen kamu, sungguh
i’m so lonely …
yes i have a God, (my) Allah SWT
but i still normal human
some times, need some one like you to share …
Now, to whom I can ask about this problem to get the best way out ?
I am confused. I miss you Ngen, really miss you much.

Ngen, maaf, waktu 40 hari-mu tempo hari aku gak ke makam.
i love you so much
semoga Ngen mendapat jalan lapang menuju haribaanNYA.
*17 03 2009 – 00am

*17 03 2009 – 06am.
Gusti Allah, kini semakin ku-paham
Engkau hendak ajarkan aku Cinta dan Berserah padaMU semata
Ketika aku tak lagi mampu menolong diri.
Allah jangan tinggalkan-ku sendiri…

——-
**

Terima kasih atas kunjungan teman-teman semua,
Terima kasih atas segalanya
Mohon maaf saya belum sempat kunjung balasan
Mohon maaf belum sempat me-respon.
Salam hangat-ku

11
Mar
09

Resah

dindakk2008

Pagi ini seharusnya aku sudah ber-ada dibelakang kemudi. Ntah-lah ada resah beberapa waktu belakangan ini. Antara ingin menutup blog ini, menghapus beberapa tulisan, atau meng-abaikan-nya karena terbentur rencana ‘cuti’ yang seharusnya dimulai awal bulan March. Begitu banyak ‘tugas’ lainnya menunggu tuk diusaikan segera. Sementara ‘deadline’ tinggal beberapa hari lagi. Sementara sisa usia seolah berseru usaikan dan paparkan sebelum waktumu habis …
Sebenarnya telah ada peringatan dini dari lubuk hati (Agustus 2008) saat pertama kali menurunkan tulisan di blog ini bila hendak tuturkan perjalanan hidup, sayangnya ada kendala peraturan baku yang memang tidak bisa dilalui, selain keterbatasan mengungkap secara gamblang. (ya! 2kalimat terakhir ini membingungkan, karena memang di’kabur’kan)

Penulis ingin berkata jujur…
Aku bukan siapa-siapa, karena bukan siapa-siapa. Tapi memiliki banyak kisah yang kuyakini akan banyak manfaatnya untuk diketahui bila mampu terungkap.
* Betapa sering kita jumpai seseorang yang telah berpindah agama, dikemudiannya tak mampu bertahan. Acapkali kita hanya melihat permukaannya tanpa mampu memahami ada apa dibalik keputusannya. (Semoga menjadi masukkan bagi siapapun yang sedang dirundung masalah serupa)
* Tak jarang kita yang merasa telah berada pada satu jenjang tingkatan yang sedikit lebih tinggi diatas awaM, kurang mampu berempati pada sesamanya yang sedang dirundung ‘masalah’. Kemudian dengan kepongahan yang tanpa kita sadari lalu menjudge, tanpa mencoba mengerti bahwa apapun yang terlakukan seseorang lainnya, tentunya setelah lalui proses pengkajian baik buruk yang hanya dipahami orang tsb. Tak seorang pun rela biarkan dirinya masuk ke dalam jurang. Ironis-nya disaat seseorang berada dalam posisi ‘perlu’ diberi dukungan moril, pada saat yang ber-samaan kita seperti ikut-ikutan menjadi massa. Yang terjadi dikemudiannya, orang tsb akan menarik diri karena tak mampu menghadapi massa yang kurang ber-empati sementara masalah yang mendasar sedang perlu penataan diri.
Kerap terjadi, para ‘kerabat’ menggebu mendesak seolah ingin bersimpati, tapi setelah mendengar – kemudian benar-benar berpaling. Hal ini diperkuat juga oleh cerita beberapa kawan saat berkunjung tuk ‘curhat’.
* Kisah di luar nalar, abuse of parental power, (kesewenangan pasangan hidup), kisah yang berkaitan dengan peralihan agama, cenderung ditutupi. Sangat sensitip tuk diungkap. Penulis justru ingin ungkap (tentunya mampu dipertanggung jawabkan kebenarannya kehadapan Allah serta nurani), agar ada gambaran … adanya pergolakan bathin, perasaan, harapan dan banyak lagi yang tidak mungkin dipahami bila tidak teralami sendiri atau bila tidak diungkap. Bagaimana mungkin kita tahu bahwa kehilangan orang terkasih mampu membuat kita sangat bersedih dalam kurun waktu, bila kita belum alami. Bagaimana mungkin kita bisa mengetahui rasa pizza bila tidak mencicipinya dll.
* Kita acapkali terlalu kukuh berpegang pada teori atau mengikuti arus aman atas dasar pemikiran seseorang yang terpandang, sehingga kurang mampu berempati pada kejadian yang dialami orang lain. Lantas ramai-ramai menjudge tanpa mau membuka diri untuk mengetahui alur kejadiannya.
Setiap manusia adalah individu. Allah menciptakan hambaNYA dengan keunikannya. Setiap orang telah diberikan kemampuan berlebih yang hanya dipahami oleh masing-masing diri dan tentunya Sang Maha Pencipta. Tapi kadang kala kelebihan yang dianugerahkan menjadi luput dari penglihatannya karena telah begitu banyak anugerah kelebihan yang dilimpahkan Allah kepadanya. Dan anugerah yang terkurangkan adalah ke tak mampuannya untuk melihat anugerah dalam diri sendiri. Kelebihan anugerah ada juga dalam bentuk lain yang berupa ‘talenta’. Untuk anugerah ini rupanya Allah menempatkan dalam alur tak terurai. Genius (semisal) dalam matematika, kepekaan dalam berdagang, kepekaan ‘rasa’, dll.
Kepekaan ‘rasa’ yang penah di istilahkan sebagai indra keenam, sayangnya tidak diakui. Sementara si’penerima’ tidak pernah mampu jelaskan bahwa ini adalah diluar kesanggupannya untuk dijelaskan. Karena memang tak terjelaskan. Seperti halnya tak mampu menolak apa yang di’terima’nya.
* Penulis berusaha menempatkan semua pihak yang terungkap di blog ini dengan porsi yang sama. Penulis menguliti diri sendiri dengan harapan menjadi penjembatan untuk kedepannya. Marilah kita menjadi ‘hakim‘ atas diri sendiri sebelum meng’hakim‘i orang lain. Terlebih dengan menilai keimanan, menghadiahkan kata syirik, halusinasi dll. Karena ‘hakim‘ yang sebenar-benarnya adalah ALLAH. Dan Keimanan adalah hak mutlak Allah dalam menilai, hendaknya jangan salah menilai seseorang dari atribut yang terlihat … lihatlah nun jauh kedalam melalui nurani kita.
** hakim yang tercantum dalam tulisan di blog ini adalah hakim dalam tanda kutip. Mohon dipisahkan pengertiannya dengan Hakim tanpa tanda kutip **
Akhir kata penulis mohon maaf yang sedalam-dalam-nya bila temukan banyak sekali kalimat, ucapan tak berkenan. Salam persaudaraan, dinda27




Thanks to: Wordpress

by-dinda27
Wordpress
Add to Technorati Favorites
dinda'kk2009.
August 2017
M T W T F S S
« Apr    
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 8 other followers

Categories

Archives

Blog Stats

  • 37,616 hits
free counters 140209
PageRank Checking Icon 110609

Top Clicks

  • None

RSS ‘kawanku’ mahluk tak bernyawa

  • By: Twennye K
    Salam kangen 'tuk teman² yg pernah berkunjung ke blog dinda27 / dinda'kk 2017/01/27

RSS Ruang Terselubung

  • mahluk itu datang lagi
    Beberapa menit lalu ada benda asing mencengkeram kuat ubun-ubun, merayap perlahan melewati dahi seakan hendak menutupi seluruh wajah. Kugerakkan kepala berusaha menghalau, tapi tak mampu digerakkan. Makin dicoba lepaskan diri, semakin membekapku. Aku kalut. Benda itu menyerupai gumpalan gelember daging, kenyal terbalut kulit … lebih lembut dari kulit bayi. B […]